RSS

Wisata Jakarta

12 Des

Horay akhirnya gue ngebicarain Jakarta juga… sst…. sebenernya gue males ngomongin Jakarta, secara gue tinggal di sini en bosen dengan situasinya… heuheuheu….. satu kata yang menggambarkan Jakarta bagi gue adalah : MACET..

Well, baiklah, Jakarta ga selalu macet juga… ada jam2 tertentu di Jakarta yang ga macet… kayak jam tiga subuh… tapi siapa juga yang mu jalan2 jam tiga subuh secara mal dan tempat rekreasinya juga pada tutup… enaknya pan tidur… hihihi…

Nah, selain macet, yang bikin gue ilfil dari kota Jakarta adalah banjir…. well, baiklah, ga semua wilayah di Jakarta kena banjir juga… hanya daerah2 tertentu di jakarta yang rawan banjir, tapi tetep aja kalo ujan gede dikit macetnya gila2an…secara banyak genangan air dimana-mana…

tapi lupakan macet dan banjir… diluar  itu Jakarta tetap menjadi kota tujuan wisata yang asik untuk dikunjungi kok, nanti kita liat tempat2 wisata apa ajah yang asik untuk didatengi.. tapi sebelum itu, bagi kamu yang berniat keliling kota Jakara naek transJakarta, yuk mariii kita liat rutenya…. (note: trans Jakarta adalah kendaraan yang dipake warga jakarta dalam menjalankan aktivitasnya sehari-hari, kamu ga usah keluar duit banyak untuk naik transJakarta ini, cukup ngeluarin  Rp. 3500 aja en kamu bisa keliling Jakarta tanpa harus ngeluarin ongkos lagi, kamu tinggal turun di halte transit untuk pindah bus, pada jam2 tertentu transJakarta penuh banged, tapi di jam2 tertentu pula terkadang tidak terlalu penuh, jam beroperasinya adalah mulai jam 5 pagi sampe jam 10 malem)

Berikut ini adalah halte transit perpindahan penumpang dari koridor yang satu ke koridor lainnya  :

1. Halte Harmoni Central Busway : Koridor 1, 2 dan 3.
2. Halte Dukuh Atas 1 dan 2 : Koridor 1 dan 4.
3. Halte Halimun : Koridor 4 dan 6.
4. Halte Matraman 1 dan 2 : Koridor 4 dan 5.
5. Halte Senen dan Senen Sentral : Koridor 2 dan 5.
6. Halte Kampung Melayu : Koridor 5 dan 7.

Koridor busway dan halte-halte transjakarta DKI Jakarta :

1. Koridor I (1) : BlokM – Kota

– Halte Terminal Blok M
– Halte Masjid Agung
– Halte Bundaran Senayan
– Halte Gelora Bung Karno
– Halte Polda Metro Jaya
– Halte Bendungan Hilir / Benhil
– Halte Karet (Baru)
– Halte Setiabudi
– Halte Dukuh Atas 1
– Halte Tosari
– Halte Bundaran HI
– Halte Sarinah
– Halte Bank Indonesia
– Halte Monas / Monumen Nasional
– Halte Harmoni Central Busway (HCB)
– Halte Sawah Besar
– Halte Mangga Besar
– Halte Olimo
– Halte Glodok
– Halte Stasiun Kota

2. Koridor II (2) : Pulogadung – Harmoni (Bolak-Balik / Pulang-Pergi)

– Halte Pulo Gadung
– Halte Bermis
– Halte Pulomas
– Halte Asmi
– Halte Pedongkelan
– Halte Cempaka Timur
– Halte RS. Islam
– Halte Cempaka Tengah
– Halte Pasar Cempaka Putih
– Halte Rawa Selatan
– Halte Galur
– Halte Senen
– Halte Atrium Senen
– Halte RSPAD
– Halte Deplu
– Halte Gambir 1
– Halte Istiqlal
– Halte Juanda
– Halte Pecenongan
– Halte Harmoni Central Busway (HCB)
– Halte Balaikota
– Halte Gambir 2
– Halte Kwitang
– Halte Senen
– Halte Galur
– Halte Rawa Selatan
– Halte Pasar Cempaka Putih
– Halte Cempaka Tengah
– Halte RS Islam
– Halte Cempaka Timur
– Halte Pedongkelan
– Halte ASMI
– Halte Pulo Mas
– Halte Bermis
– Halte Terminal Pulogadung

3. Koridor III (3) : Kalideres – Harmoni

– Halte Harmoni Central Busway (HCB)
– Halte Roxy (Belum Beroperasi)
– Halte Kyai Tapa (Belum Beroperasi)
– Halte Jelambar
– Halte Indosiar
– Halte Taman Kota
– Halte Jembatan Gantung
– Halte Dispenda / Dipenda
– Halte Jembatan Baru
– Halte Rawa Buaya
– Halte Sumur Bor
– Halte Pesakih
– Halte Kalideres

4. Koridor IV (4) : Pulogadung – Dukuh Atas 2

– Halte Pulogadung
– Halte Pasar Pulogadung
– Halte TU Gas
– Halte Layur
– Halte Velodrome
– Halte Sunan Giri
– Halte UNJ
– Halte Pramuka LIA
– Halte Utan Kayu
– Halte Pasar Genjing
– Halte Matraman 2
– Halte Manggarai
– Halte Pasar Rumput
– Halte Halimun
– Halte Dukuh Atas 2

5. Koridor V (5) : Kp. Melayu / Kampung Melayu – Ancol

– Halte Ancol
– Halte Pademangan
– Halte Jembatan Merah
– Halte Pasar Baru Tmur
– Halte Budi Utomo
– Halte Senen Sentral
– Halte Pal Putih
– Halte Kramat Sentiong
– Halte Salemba
– Halte Matraman 1
– Halte Tegalan
– Halte Slamet Riyadi
– Halte Kebon Pala
– Halte Pasar Jatinegara (Berangkat tidak lewat – langsung dari Kebon Pala ke Kp. Melayu)
– Halte Terminal Kampung Melayu

6. Koridor VI (6) : Ragunan – Kuningan

– Halte Ragunan
– Halte Departemen Pertanian / Deptan
– Halte SMK 57
– Halte Jati Padang
– Halte Pejaten
– Halte Buncit Indah
– Halte Waring Jati
– Halte Imigrasi
– Halte Duren Tiga
– Halte Mampang Prapatan
– Halte Kuningan Timur
– Halte Patra Kuningan
– Halte Depkes / Departmen Kesehatan
– Halte GOR Sumantri
– Halte Karet Kuningan
– Halte Kuningan Madya
– Halte Setiabudi Aini
– Halte Latu Harhari
– Halte Halimun

7. Koridor VII (7) : Kampung Rambutan – Kampung Melayu

– Halte Kampung Rambutan
– Halte Tanah Merdeka (Pulang tidak lewat, langsung dari fly over ke Kp. Rambutan)
– Halte Fly Over Raya Bogor
– Halte RS Harapan Bunda
– Halte Pasar Induk
– Halte Pasar Kramat Jati
– Halte PGC
– Halte BKN
– Halte Cawang UKI
– Halte BNN
– Halte Cawang Otista
– Halte Gelanggang Remaja
– Halte Bidara Cina
– Halte Kampung Melayu

8. Koridor VIII (8) : Lebak Bulus – Harmoni

– Halte Lebak Bulus
– Halte Pasar Jumat
– Halte Metro Pondok Indah Selatan
– Halte Metro Pondok Indah Utara
– Halte Tanah Kusir II
– Halte Kebayoran Lama Selatan
– Halte Kebayoran Lama
– Halte Simprug
– Halte Permata Hijau
– Halte RS Medika
– Halte Sukabumi Utara
– Halte Sasak II
– Halte Kebon Jeruk
– Halte Kedoya
– Halte Kedoya Utara
– Halte Kedoya Raya
– Halte Indosiar
– Halte Jelambar
– Halte Grogol
– Halte Mal Taman Tanggrek (Mall TA)
– Halte Mandala
– Halte Caringin
– Halte Petojo
– Halte Harmoni Central Busway (HCB)

9. Koridor IX (9) : Pinang Ranti – Pluit******

– Halte Pinang Ranti
– Halte TMII
– Halte Hek
– Halte Pasar Kramat Jati
– Halte Pusat Grosir Cililitan (PGC)
– Halte Badan Kepegawaian Negara (BKN)
– Halte Universitas Kristen Indonesia (UKI)
– Halte Cikoko
– Halte Stasiun Cawang
– Halte Tebet
– Halte Pancoran
– Halte Pancoran Baru
– Halte Mampang
– Halte Kuningan
– Halte Kuningan Timur
– Halte Senayan Timur
– Halte Semanggi Polda
– Halte Senayan Barat
– Halte Petamburan
– Halte Slipi
– Halte Kotabambu
– Halte Tomang
– Halte Grogol
– Halte Stasiun Grogol
– Halte Jembatan Besi
– Halte Angke
– Halte Jembatan Tiga
– Halte Penjaringan
– Halte Pluit (Mega Mal Pluit)

10. Koridor X (10) : Cililitan – Tanjung Priok******

– Halte Pusat Grosir Cililitan (PGC)
– Halte Badan Kepegawaian Negara (BKN)
– Halte Universitas Kristen Indonesia (UKI)
– Halte Cawang
– Halte Kalimalang
– Halte Otista
– Halte Pedati
– Halte Jatinegara
– Halte Pisangan Baru
– Halte Rawamangun
– Halte Pemuda
– Halte Rawasari
– Halte Pulomas
– Halte Pulomas Utara
– Halte Suprapto
– Halte Kodamar
– Halte Sunter
– Halte Plumpang
– Halte Kantor Walikota Jakarta Utara
– Halte Koja
– Halte Enggano
– Halte Tanjung Priok

note : yang pake tanda bintang, artinya belum beroperasional, artinya…. capek deh… secara rumah gue di slipi… (koridor IX/pinang ranti – pluit)… dan sampe sekarang tuh bus kaga lewat2 di daerah rumah gue… kumaha atuh pak Fauzi bowo….

tapi ya sudahlah… kenapa juga gue ngomongin bus melulu, mending jalan2 ke museum aja yuk… walau pergi ke museum banyak ngeboringinnya daripada engganya, tapi bisa nambah ilmu pengetahuan kamu loh… pan lumayan…

~ Wilayah Jakarta Barat :

* museum seni rupa dan keramik

Gedung Museum Seni Rupa dan Keramik ini dibangun tahun 1870. Awalnya dipakai sebagai lembaga peradilan Belanda atau Read Van Justitie, kemudian pada masa pendudukan Jepang dan perjuangan kemerdekaan Indonesia gedung ini digunakan sebagai asrama militer. Selanjutnya pada tahun 1967 digunakan sebagai kantor Walikota Jakarta Barat. Pada tahun 1986 digunakan sebagai kantor Dinas Museum dan Sejarah DKI Jakarta hingga tahun 1975. Pada tanggal 20 Agustus 1976 diresmikan sebagai gedung Balai Seni Rupa dan kini berganti nama menjadi Museum Seni Rupa dan Keramik. Museum ini memiliki 400-an karya Seni Rupa terdiri dari berbagai bahan dan teknik yang berbeda seperti patung, grafis, totem kayu, sketsa, dan batik lukis.

Diantara koleksi-koleksi tersebut ada beberapa koleksi unggulan dan amat penting bagi sejarah kesenian di Indonesia, antara lain lukisan yang berjudul “Pengantin Cianjur” karya Hendra Gunawan, lukisan “Bupati Cianjur” karya Raden Saleh, lukisan “Ibu Menyusui” karya Dullah, lukisan “Laskar Tritura” Karya S. Sudjojono dan lukisan “Potret diri” karya Affandi.

Patung yang berciri klasik tradisional dari Bali, totem kayu yang magis dan simbolis karya Tjokot dan keluarga besarnya, Totem dan patung kayu karya para seniman modern, antara lain G. Sidharta, Oesman Effendi. Disusul karya-karya ciptaan seniman lulusan akademis, misalnya Popo Iskandar, Achmad Sadali, Srihadi S, Fajkar Sidik, Kusnadi, Rusli, Nashar, Zaini, Amang Rahman, Suprapto, Irsan, Mulyadi W, Abas Alibasyah, Amri Yahya, AS Budiman, Barli, Sudjana Kerton dan banyak seniman lain dari berbagai daerah.

Koleksi keramik di museum ini jumlahnya cukup banyak, terdiri dari keramik lokal dan keramik asing. Keramik lokal berasal dari daerah Aceh, Medan, Palembang, Lampung, Jakarta, Bandung. Purwakarta, Yogyakarta, Malang, Bali, Lombok dan lain-lain. Museum ini juga memiliki keramik dari Majapahit abad ke-14, yang menunjukkan ciri dan keistimewaan yang indah dan bernilai sejarah yang mempunyai keragaman bentuk serta fungsi.

Keramik Asing meliputi berbagai bentuk, ciri, karakteristik, fungsi dan gaya berasal antara lain dari Cina, Vietnam, Thailand, Belanda, Jerman, Timur Tengah. Terbanyak dari Cina terutama pada masa Dinasti Ming dan Ching. Museum ini buka setiap hari dari pukul 09.00 – 15.00 WIB Selasa – Minggu. Museum ini tutup hari Senin / Hari Besar. Dan beralamat di Jl. Pos Kota No. 2 Jakarta Barat.

* Musium Sejarah Jakarta / Museum Fatahilah
Musium ini dulunya adalah Balaikota Batavia, pada tahun 1707-1710 . Balaikota ini terdapat kantor, pengadilan dan Penjara. Musium ini memilik luas 13.000 Meter Persegi dan memiliki pekarangan dan taman yang indah.

Museum Fatahilah menyediakan informasi tentang perjalanan sejarah kota Jakarta. Jadi bagus bangets buat pelajaran sejarah, hehe…

Adapun perjalanan sejarah kota Jakarta dimulai dari jaman pra sejarah (waduh… dah lama bangets yak!) sampe dengan sekarang.

Untuk lengkapnya, kita liat sejarahnya berikut ini:

Pada tahun 1937, Yayasan Oud Batavia membeli gudang perusahaan Geo Wenny & co yang terletak di Jl. Pintu Besar Utara No. 27 (Gedung museum wayang sekarang). Yayasan Oud membeli gedung itu untuk dijadiin museum sejarah Batavia. Museum ini dibuka untuk umum pada 1939 dengan nama Museum Jakarta Lama dan berada dalam naungan Lembaga Kebudayaan Indonesia.

Pada 1969, museum ini kemudian diserahin ke pemerintah DKI Jakarta dan pada 30 Maret 1979 oleh Ali Sadikin (Gubernur DKI Jakarta pada waktu itu) diresmiin dengan nama Museum Sejarah Jakarta.

Koleksi di Museum ini mencapai 23.500 koleksi terdiri dari berbagai jenis benda seperti kristal, gerabah, keramik, porselin, kain, kulit, kertas dll.

Museum ini juga dilengkapi oleh lemari arsip, lukisan, peralatan masyarakat pada jaman pra sejarah, dll. Umur koleksi ada yang mencapai 1500 tahun yang lalu seperti kapak batu, beliung persegi dan kendi gerabah.

Di bagian taman dalam museum dapat dilihat bekas penjara bawah tanah, patung Dewa Hermes dan Meriam Si Jagur.

Patung Dewa Hermes

Dalam mitologi Yunani, Dewa Hermes adalah Dewa Keberuntungan. Pelindung kaum pedagang dan dewa pengirim berita. Patung Hermes di museum Fatahilah merupakan pemberian keluarga Ernst Stolz sebagai tanda terimakasih kepada pemerintah Batavia atas kesempatan yang diperolehnya untuk berdagang di Hindia Belanda.

Meriam Si Jagur

Meriam ini dibuat di Macao dan dibawa ke Malaka oleh armada Portugis yang saat itu menguasai Malaka.

Pada 1641 armada Belanda membawa si Jagur ke Batavia. Si Jagur memiliki berat 3,5 ton dan panjang badan 3,84 meter dengan diameter laras 25 cm. Pada badan meriam terdapat tulisan “ex me ipsa renata sum” yang berarti “dari diriku sendiri aku dilahirkan lagi”.  Ada yang berkeyakinan meriam Si Jagur sebagai lambang kesuburan dan hal ini kemungkinan disebabkan karena tulisan dan bentuk jari tangan yang ada pada badan meriam.

Museum Fatahilah buka dari hari Selasa sampe Minggu jam 9 pagi sampe jam 5 sore. Hari Senin dan Hari besar tutup. Museum ini beralamat di Jl. Taman Fatahilah No. 1 Jakarta Barat.

* Museum Wayang

Museum wayang diresmikan pada 13 Agustus 1975 oleh Gubernur DKI Jakarta saat itu, Ali Sadikin. Gedung ini  berdiri di atas lahan bekas gereja Belanda yang sudah runtuh akibat gempa.

Karena namanya museum wayang, pastinya semua yang berkenaan dengan ‘perwayangan’ ada di marii. Ada wayang Cina, wayang Kulit, wayang Golek, dll. Bahkan boneka si Unyil juga ada….

Di tengah gedung di lantai dasar terdapat taman yang disebut Taman Museum Wayang. Di sana terdapat beberapa prasasti peninggalan Belanda seperti JAN PIETERSZOON COEN tahun 1634, juga terdapat ruang punakawan yang biasa digunakan untuk seminar, sarasehan, pergelaran, dll.

Secara berkala, museum wayang menampilkan pertunjukkan pada pukul 10.00 – 14.00 (setiap hari minggu ke dua dengan pergelaran wayang golek dan minggu terakhir dengan pergelaran wayang kulit). But for make sure, you can call at 021-692 95 60 or 021 – 692 72 89.

Museum wayang terletak di Jl. Pintu Besar Utarama Jakarta. Jam operasionalnya adalah:

Selasa – Minggu : 09.00 – 15.00

Senin dan hari besar tutup.

* Museum Bank Indonesia

Wilayah Jakarta Pusat

– Museum Nasional Republik Indonesia

Museum nasional dikenal juga dengan nama Museum Gajah secara ada patung gajah di depannya. Nih museum sangat komplit menampung semua budaya Indonesia dari jaman baheula. Jadi ga perlu heran kalo sekarang dijadikan sebagai studi warisan budaya Indonesia dan pusat informasi edukatif cultural sekaligus sarana rekreatif.

Gue udah beberapa kali ke sana, dari acara jalan2 sama keluarga (waktu SD), trus wisata edukatif dari sekolah (junior & senior high) sampe ngajak maen ponakan2 gue untuk tau tentang budaya Indonesia…. Jadi gue dah sohiban sama patung gajahnya,… (hehe, kidding)

Museum nasional berada di kawasan Monumen Nasional (iya, monas yang eksis itu), cukup mudah dijangkau dari berbagai arah.

Gedung museum nasional adalah salah satu gedung peninggalan colonial Belanda. Pembangunan  gedung ini dikerjakan pada 1862 oleh Pemerintah Hindia Belanda dibawah pemerintahan Gubernur Jenderal Reiner De Klerk sebagai kelanjutan terbentuknya perhimpunan Bataviaacch Gehootssschap van kinsten en wetens chappen yang bertujuan menelaah riset2 ilmiah di Hindia Belanda. Museum  ini diresmikan pada 1868, tapi secara institusi tahun lahirnya adalah 1778.

Bicara soal patung gajah, yang berada di depan museum dan menjadi cirri khas museum nasional, patung tersebut ternyata adalah cinderamata dari Raja Chulalongkorn dari Thailand yang diberikan pada Hindia Belanda pada tahun 1871.

Koleksi yang berada di museum nasional mencapai  140.000 (riset tahun 2006), itu berarti tahun sekarang koleksinya udah bertambah lagi.

Museum nasional banyak mengoleksi benda2 kuno dari seluruh nusantara, seperti arca2 kuno, prasasti, barang2 kerajinan yang terbuat dari perunggu, keramik, tekstil, bahkan dari emas juga ada (biasanya berupa warisan budaya dari kerajaan2 yang berjaya di nusantara dulu).

Koleksi etnografi juga sangat lengkap di sini (note: etnografi berasal dari bahasa Yunani Kuno, etnos dan graphy. Etnos berarti bangsa dan grafi berarti diskripsi atau pelukisan).

Dari Cina, koleksi porselin dari dinasti Ming dan dinasti2 lainnya bisa kita temui di sini, belum lagi koleksi keramik dari Thailand, dan negara2 di seluruh dunia lainnya.

Museum Gajah terletak di sebelah  Barat Lapangan Merdeka, tepatnya di jalan Merdeka Barat No. 12 Jakarta Pusat.

Jam kunjungan museum adalah dari hari Senin sampai Kamis jam 08.30 sampai 02.30, hari Jum’at  jam 08.30 – 01.30 sementara hari Minggu tutup.

– Museum Tekstil

– Museum Kebangkitan Nasional

– Museum Joang 45

– Museum Taman Prasasti

Wilayah Jakarta Utara

Museum Bahari

~~

Stasiun  Bersejarah Di Jakarta

Stasiun Jakarta Kota
Stasiun Jakarta Kota disebut juga dengan stasiun beos, dibangun pada tahun 1870 dan direnovasi pada tahun 1926, dan dibuka lagi pada tahun 1929. Stasiun ini akhirnya dijadikan cagar budaya melalui SK Gubernur DKI JAKARTA pada tahun 1993.

Stasiun Tanjung Priok
Stasiun ini terletak di Tanjung Priok dibangun pada tahun 1914, Stasiun ini dikatakan sebagai stasiun “Pemborosan” karena stasiun ini stasiun tebesar kedua setelah Stasiun Jakarta Kota, selain itu Stasiun ini tidak dilewati oleh kereta api barang, yang langsung masuk ke dermaga pelabuhan, dan hanya digunakan untuk penumpang dan digunakan untuk KRL yang digunakan pada tahun 1925. Sekarang Stasiun Tanjung Priok sedang berbenah diri menjadi agar lebih menarik, seiring ditutupnya stasiun ini pada tahun 2000 karena berkurangnya pendapatan di stasiun ini.

~ Tempat Rekreasi ~

1. Monumen Nasional (Monas)

Monas atau Monumen Nasional merupakan icon kota Jakarta. Terletak di pusat kota Jakarta, menjadi tempat wisata dan pusat pendidikan yang menarik bagi warga Jakarta dan sekitarnya. Monas didirikan pada tahun 1959 dan diresmikan dua tahun kemudian pada tahun 1961. Monas selalu ramai dikunjungi wisatawan untuk melihat keindahan kota Jakarta dari puncak Monas, menambah wawasan sejarah Indonesia di ruang diorama ataupun menikmati segarnya hutan kota seluas kira-kira 80 hektar di tengah kota Jakarta.

Monas mulai dibangun pada bulan Agustus 1959. Keseluruhan bangunan Monas dirancang oleh para arsitek Indonesia yaitu Soedarsono, Frederich Silaban dan Ir. Rooseno. Pada tanggal 17 Agustus 1961, Monas diresmikan oleh Presiden Soekarno. Dan mulai dibuka untuk umum sejak tanggal 12 Juli 1975.

Sedangkan wilayah taman hutan kota di sekitar Monas dahulu dikenal dengan nama Lapangan Gambir. Kemudian sempat berubah nama beberapa kali menjadi Lapangan Ikada, Lapangan Merdeka, Lapangan Monas dan kemudian menjadi Taman Monas.

Monas dibangun setinggi 132 meter dan berbentuk lingga yoni. Seluruh bangunan ini dilapisi oleh marmer.

Ukuran Monas

Lidah Api

Di bagian puncak terdapat cawan yang di atasnya terdapat lidah api dari perunggu yang tingginya 17 meter dan diameter 6 meter dengan berat 14,5 ton. Lidah api ini dilapisi emas seberat 45 kg. Lidah api Monas terdiri atas 77 bagian yang disatukan.

  • Pelataran Puncak

    Pelataran puncak luasnya 11×11 m. Untuk mencapai pelataran puncak, pengunjung bisa menggunakan lift dengan lama perjalanan sekitar 3 menit. Di sekeliling lift terdapat tangga darurat. Dari pelataran puncak Monas, pengunjung bisa melihat gedung-gedung pencakar langit di kota Jakarta.

  • Pelataran Bawah

    Pelataran bawah luasnya 45×45 m. Tinggi dari dasar Monas ke pelataran bawah yaitu 17 meter. Di bagian ini pengunjung dapat melihat Taman Monas yang merupakan hutan kota yang indah.

  • Museum Sejarah Perjuangan Nasional

    Di bagian bawah Monas terdapat sebuah ruangan yang luas yaitu Museum Nasional. Tingginya yaitu 8 meter. Museum ini menampilkan sejarah perjuangan Bangsa Indonesia. Luas dari museum ini adalah 80×80 m. Pada keempat sisi museum terdapat 12 diorama (jendela peragaan) yang menampilkan sejarah Indonesia dari jaman kerajaan-kerajaan nenek moyang Bangsa Indonesia hingga G30S PKI.

2. Kebun Binatang Ragunan

Taman margasatwa Ragunan didirikan pada tahun 1864 di Cikini dan dipindahkan ke Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada tahun 1966. Letaknya kurang lebih 20 km dari pusat kota Jakarta…(tu..tunggu dulu, pusat kota Jakarta pan monas yak?)… oke, berarti 20 km dari monas. Taman Margasatwa ini dihuni oleh lebih dari 260 jenis satwa, termasuk satwa yang langka dan terancam punah dari Indonesia maupun dari seluruh dunia. Jumlahnya kurang lebih mencapai 3122 ekor satwa termasuk burung2… (yang ngitungin rajin banget yah? hihihi)… sarana di sana termasuk komplit termasuk sarana bermain anak2 dan pastinya resto dan cafe… so kalo kamu punya waktu luang en lagi suntuk en ga tau mu ngapain… main aja ke mariii… ok?

untuk sementara itu dulu tempat rekreasi yang gue kasih tau, next gue sambung lagih yah…. met weekend smuanya!!!


 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Desember 12, 2009 in Travelling

 

One response to “Wisata Jakarta

  1. romailprincipe

    Desember 14, 2009 at 11:00 p

    minggu-minggu ini banyak jumat sabtu minggu libur..kayaknya enak muter-muter jakarta naik busway dan foto kamera hp..hehe

    iya neh bang… seru… murah meriah… heuheuheu..

     

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: